Warga Terkejut Menemukan Bayi yang Dibuang Ibunya di Kali Kering

Bagikan Artikel ini

Laporan Judith Lorenzo Taolin
Kefamenanu, NTTOnlinenow.com – Warga kelurahan Sasi kecamatan Kota Kefamenanu Kabupaten Timor Tengah Utara dihebohkan dengan penemuan sosok bayi laki-laki di dalam sebuah kali kering. Bayi diketahui baru berumur satu jam itu dibuang ibu kandungnya diduga karena malu akan statusnya tanpa suami.

Kapolres TTU, AKBP Robby Medianus Samban, SIK yang dikonfirmasi melalui Kasubag Humas Polres TTU, AKP Petrus Liu mengatakan, bayi itu pertama kali ditemukan oleh seorang warga bernama Wili Kapitan, pada Minggu pagi (11/09/2016) sekitar pukul 10.00 wita kemudian bayi tersebut langsung dilarikan ke Puskesmas Sasi terdekat untuk mendapat perawatan lebih lanjut.

“Pada jam 10:20 Wita tadi, saya dihubungi warga Sasi dan menginformasikan perihal temuan bayi laki – laki di dalam kali kering. Saat ditemukan bayi itu masih hidup dan sementara menangis sambil menggerak – gerakkan kedua kakinya. Kondisi bayi tertidur tanpa dibungkus selembar kainpun. Nampak ari – ari bayi juga masih ada, sehingga langsung dilarikan ke puskesmas terdekat untuk dirawat,” jelas AKP Liu.

Pernyataan itu dibenarkan Wili Kapitan, saksi mata yang menemukan langsung si bayi mungil. Menurut Wili, saat itu ia hendak memindahkan sapi piaraannya di dekat kali, tapi begitu ia melihat ke arah suara tangisan bayi, ia ketakutan dan melaporkan ke tetangga terdekat soal sosok bayi itu.

“Tadi pagi pas saya mau pindahkan sapi, saya dengar suara tangisn bayi. Saya mendekat ke arah itu ternyata ada bayi dengan kondisi telanjang ditidurkan di atas pasir di kali kering. Karena takut saya langsung memanggil tetangga terdekat dan membantu saya untuk membawa bayi itu ke puskesmas. Saat itu di TKP suasana sangat sepi, tidak terlihat seorangpun di sana”, kisah Wili.

Bayi mungil dengan kulit putih bersih, nampak tertidur pulas dengan balutan kain bergambar boneka lucu dalam gendongan seorang bapak. Bayi itu sudah dalam keadaan bersih dan sudah dirawat bidan Vero Paouma di Puskesmas Sasi.

“Tadi pagi saat bayi dibawa datang, badannya masih kotor sehingga kami bersihkan duluan dan berikan perawatan seperti biasa. Hasil pemeriksaan kami, kondisi bayi cukup sehat dengan berat badan 3 kilogram, panjang badan 49 cm dan langsung kami beri vitamin K-7”, jelas bidan Vero.

Dalam mengusut kasus penemuan bayi ini, informasi terakhir yang diterima dari bagian Humas Polres TTU, pada pukul 13.00 wita, anggota Bhabinkamtibmas Kelurahan Sasi, Alo Silvester dan Briptu Fabianus Liu, mendapat informasi warga bahwa di kelurahan Sasi terdapat seorang perempuan muda bernama Rosa Salu yang awalnya diketahui sementara hamil. Namun hari ini terlihat perutnya mengempis.

Akhirnya tim menuju ke rumah yang dicurigai. Rumah yang didatangi di kelurahan Sasi adalah rumah seorang bapak bernama Klius Salu. Ketika polisi mendatangi rumah itu, yang keluar bertemu adalah Rosa Salu, ibu muda yang dicurigai. Saat menemui pihak kepolisian, wajah Rosa masih terlihat sangat pucat dan perutnya rata. Dan dari hasil konfirmasi dengannya, iapun mengakui bahwa bayi itulah yang dilahirkannya dan ia sendiri yang pergi ke kali kering itu dan meletakkan bayinya di sana.

Pelaku mengaku sangat ketakutan sehingga membuang bayinya. Meskipun begitu, pelaku ibu muda ini belum menjelaskan secara terperinci, siapa ayah dari bayi mereka dan siapa yang membantu persalinannya pada Minggu pagi pukul 09. 00 wita tadi.

Sementara ini, penyidik polres TTU masih melakukan pengembangan penyelidikan lebih lanjut terhadap pelaku.