BPD HIPMI NTT mempertanyakan pelaksanaan Musyawarah Propinsi KADIN NTT di Labuan Bajo

Bagikan Artikel ini

Kupang, NTTOnlinenow.com –  Ketua Umum BPD HIPMI NTT Fahmi H.Abdullahi mempertanyakan pelaksanaan musyawarah provinsi KADIN NTT, yang dianggap menyalahi Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Kadin.

Menurut Fahmi dalam notulen rapat gabungan antara BPD HIPMI NTT dan GAPENSI NTT yang dipublikasi melalui grup WA Forum Ekbis NTT menjelaskan, ada beberapa hal yang dianggap tidak sesuai dengan AD/ART Kadin yaitu; pertama sesuai dengan Anggaran Dasar Kadin pasal 25 ayat 2 poin b bahwa pelaksanaan Musprov Kadin harus menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada Kadin Indonesia, perangkat Kadin Provinsi, Kadin Kabupaten/Kota dan Anggota Luar Biasa Kadin Provinsi.

Kedua konvensi yang difasilitasi oleh Dewan Pertimbangan kadin provinsi untuk menetapkan utusan Anggota Luar Biasa tingkat provinsi sebagai peserta dalam Musprov juga tidak dilakukan sesuai pasal 28 Anggaran Rumah Tangga Kadin.

Ketiga sebagai Anggota Luar Biasa, HIPMI NTT mempunyai hak suara dalam Musprov Kadin NTT. Dan saat Musprov kali ini, HIPMI NTT sama sekali tidak diakomodir.

“Kami dari HIPMI NTT sebagai Anggota Luar biasa tidak pernah diberikan pemberitahuan tertulis,” jelas Fahmi.

ketiga hal ini yg membuat kami dari HIPMI NTT mempertanyakan keabsahan pelaksanaan musprov kadin NTT.

Rapat dibuka oleh KETUM BPD HIPMI NTT yang dihadiri juga oleh beberapa Senior HIPMI NTT, Jumat (9/9/2016) di Seketariat HIPMI NTT.

Dalam rapat itu, HIPMI NTT dan Gapensi NTT mempertanyakan keabsahan MUPROV KADIN NTT yang diselenggarakan tanggal 8-10 September 2016 Di Labuan  Bajo.

Sikap HIPMI NTT dan GAPENSI NTT yang tidak diakomodir selaku anggota luar biasa yang mempunyai hak suara tapi tidak diikutsertakan, yang menyalahi AD/ART KADIN sesuai debgan Kepres RI. NO.17 Tahun 2010 yang tertuang dalam pasal-pasal yang telah dirangkum dengan adanya pernyataan sikap bersama dan melaporkan kepada pengurus Tingkat Pusat untuk langkah_ langkah ke depan demi MARWAH Organisasi yang bernaung di bawah KADIN NTT.

GAPENSI NTT dan HIPMI NTT tidak mempersoalkan siapapun yang terpilih menjadi Ketua Kadin NTT, Namun perlu diingatkan bahwa semua prosedurnya harus sesuai dengan AD/ART KADIN.

Masukan – masukan dari pihak pengurus inti KADIN NTT yg menolak tidak pernah tergabung di dalam Kadin OSO di NTT, dan dalam kepengurusannya tidak pernah mengundurkan diri dan diberhentikan. Untuk itu pengurus inti KADIN NTT sangat menyanyangkan tidak diundang dan diikutsertakan dalam MUPROV KADIN NTT DI LABUAN BAJO  saat ini.

Akan dibuat dalam bentuk sikap bersama dari beberapa ASOSIASI sebagai bebtuk kepedulian dan kebersamaan agar KADIN NTT selaku induk organisasi dan asosiasi, Selaku anggota Luar Biasa Kadin NTT ke depan terjadi hubungan yang berkesinambungan untuk membangun perekonomian NTT.