Jenazah Sutopo Purwo Nugroho Minggu Sore Ini Dipulangkan Dengan Pesawat Garuda

Bagikan Artikel ini

Jakarta, NTTOnlinenow.com – Maskapai penerbangan Garuda Indonesia telah menyiapkan armada untuk memulangkan jenazah Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho dari Guangzhou, China, Minggu (7/7/2019) sore.

“Kalau semua persyaratan sudah beres, jenazah almarhum bisa dipulangkan dengan pesawat kami sore ini,” kata General Manager Garuda Indonesia Wilayah Guangzhou, Suzana Argentine W, seperti dilansir Antara, Minggu (7/7/2019).

Jika tidak ada halangan, jenazah juru bicara BNPB tersebut akan diterbangkan ke Tanah Air dengan pesawat Garuda bernomor penerbangan GA-899.

Pesawat tersebut bertolak dari Bandar Udara Internasional Baiyun di Guangzhou pada pukul 15.45 waktu setempat (14.45 WIB) dan langsung menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

“Kalau normalnya bisa tiga hari pengurusan pemulangan jenazah. Tapi ini Pak Konjen (Konsul Jenderal RI di Guangzhou Gustanto) terus berkoordinasi dengan pemerintah setempat agar jenazah bisa dipulangkan hari ini,” ujar Suzana.

Sampai saat ini seluruh jajaran KJRI Guangzhou berada di Guangzhou St. Stamford Modern Cancer Hospital untuk mengatur pemulangan jenazah ke Indonesia.

KJRI Guangzhou telah berkoordinasi dengan seluruh pihak terkait di China, seperti pimpinan rumah sakit, Bea Cukai, dan pimpinan kantor perwakilan Garuda Indonesia untuk memastikan agar jenazah dapat dipulangkan ke Tanah Air secepatnya.

“Koordinasi, pemenuhan administrasi dan dokumentasi dengan semua pihak sudah kami lakukan. Kami berupaya agar bisa secepatnya jenazah almarhum dipulangkan,” kata Konjen Gustanto sebelum memandikan jenazah Sutopo.

Sutopo menghembuskan nafasnya yang terakhir, Minggu, pukul 02.20 waktu setempat (01.20 WIB) dalam perawatan di Guangzhou.

Saat menghembuskan nafas terakhirnya, Sutopo didampingi istri, Retno Utami Yulianingsih, keluarga terdekat, dan komunitas warga Indonesia di Guangzhou.

Sutopo berada di Guangzhou sejak 14 Juni 2019 untuk menjalani perawatan terkait penyakit kanker paru-paru yang dideritanya.
Sumber : Suara.com