Kelurahan Liliba Masih Butuh Alokasi Tambahan Lampu Jalan

Bagikan Artikel ini

Laporan Jean Alfredo Neno
Kupang, NTTOnlinenow.com – Walau lampu jalan yang terpasang di Kelurahan Liliba sudah mencapai sekitar 80 titik, tapi belum mencukupi kebutuhan masyarakat sehingga perlu ada alokasi tambahan dari Pemerintah Kota Kupang.

“Wilayah Kelurahan Liliba yang sangat luas tentunya membutuhkan lampu jalan yang banyak. Kita harapkan ada alokasi tambahan dari Pemerintah Kota Kupang, walau secara bertahap,” kata Lurah Liliba, Amramsius Yolah sampaikan ini pada saat pemasangan lampu jalan di depan SD Inpres “Ramah Anak” Liliba, Selasa (17/4) malam.

Amrasius yang biasa disapa Amsi menjelaskan, wilayah Kelurahan Liliba cukup luas yang mencakup 52 RT dan 16 RW. Sedangkan lampu jalan sebanyak 80 titik itu terpasang di beberapa RW, antara lain RW 01,02,03,05,06,07,08,09, 011, dan RW 014. Agar semua wilayah bisa diterangi lampu jalan, dibutuhkan kurang lebih 200 sampai 300 titik lampu.

“Untuk wilayah- wilayah yang belum terpasang, kita berharap masyarakat bersama ketua RT dan RW bersabar karena persediaan lampu sangat terbatas. Kita pasti berupaya untuk pasang lampu di semua wilayah Kelurahan Liliba,” kata Amsi.

Menurutnya, karena ketersediaan lampu masih terbatas, pemasangan diprioritaskan di lokasi- lokasi yang memang ketika malam sangat gelap. Juga di lokasi itu sering terjadi persoalan yang berakibat pada gangguan Kamtibmas.

“Nanti ada penambahan lampu dari Pemerintah Kota Kupang, kita akan pasang di titik- titik sesuai harapan masyarakat,” ujar Amsi.

Pada kesempatan itu dia menyebutkan sejumlah kendala yang dihadapi dalam pemasangan lampu jalan. Dimana, tiang yang akan dipakai untuk pemasangan lampu masih terbatas, karena hanya berada di jalur- jalur tertentu. Akibatnya, tempat yang seharusnya dipasang lampu, tidak bisa dilakukan karena ketiadaan tiang.

Kendala lainnya, penempatan tiang listrik milik PLN jauh dari badan jalan sehingga mengalami kendala dalam pemasangan lampu jalan.

“Saya berharap lampu jalan yang sudah terpasang atau fasilitas lain yang sudah dibangun pemerintah, hendaknya dimanfaatkan untuk kepentingan aktivitas masyarakat Kelurahan Liliba,” papar Amsi.

Dia menyampaikan, masyarakat sangat antusias dengan hadirnya lampu jalan yang sudah terpasang di wilayah Kelurahan Liliba. Buktinya, mereka ikut menebang pohon yang menghalangi cahaya lampu. Bahkan masyarakat juga menemani tim teknis dari pemeritah Kota Kupang, Ketua LPM Liliba, dan anggota dewan yang memfasilitasi pemasangan lampu.

Lebih lanjut Amsi berharap, dengan adannya lampu jalan yang sudah terpasang, dapat meminimalisai tindakan kriminalitas yang bakal terjadi. Karena dalam keadaan gelap, orang bisa saja melakukan aktivitas yang merugikan orang lain, seperti pencopetan.

“Kita imbau agar anak- anak yang duduk nongkrong di jalan hingga larut malam tidak melempar atau merukan lampu jalan yang sudah pemerintah pasang,” tandas Amsi mengimbau.