Cerita Anak Jenderal D.I. Panjaitan Soal G30S/PKI

E-mail Print PDF

alt

Jakarta – Masih ingat dengan film Pemberontakan Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia atau G30S/PKI? Selama masa kepresidenan Soeharto, film berkisah penculikan serta pembunuhan tujuh jenderal revolusi itu selalu diputar pada 30 September oleh Televisi Republik Indonesia atau TVRI. Satu korban yang menjadi sasaran pembantaian adalah Brigadir Jenderal Donald Izacus Panjaitan atau D.I. Panjatian. Dan putrinya, Catherine Panjaitan menjadi saksi mata penculikan itu.

Pada Majalah Tempo edisi 6 Oktober 1984, Catherine menceritakan kejadian malam berdarah itu. Ingatan itu tertuang dalam tulisan berjudul, Kisah-kisah Oktober 1965. Bagi Anda yang sempat menonton filmnya pasti melihat adegan putri D.I Panjaitan membasuhkan darah sang ayah ke mukanya. Tapi benarkah Chaterine melakukan hal itu?

"Saya melihat kepala Papi ditembak dua kali,” kisah Catherine. "Dengan air mata meleleh, saya berteriak, "Papi..., Papi...." Saya ambil darah Papi, saya usapkan ke wajah turun sampai ke dada.”

Kata Catherine, penculikan terjadi sekitar pukul 04.30, pada 1 Oktober 1965. Kala itu, ia tengah tidur di kamar lantai dua. Kemudian terbangun karena teriakan dan tembakan. Catherine mengintip ke jendela. Ternyata telah banyak tentara berseragam lengkap pada perkarangan rumah. »Beberapa di antaranya melompati pagar, sambil membawa senapan,” kata Catherine.

Panik, ia lari ke kamar ayahnya. Yang dicari sudah terbangun dari tidur. Mereka pun berkumpul di ruang tengah lantai atas. Kata Catherine, almarhum papinya terus mondar-mandir, dari balkon ke kamar. Dia sempat mengotak-atik senjatanya, semacam senapan pendek.

Catherine sendiri sempat bertanya pada ayahnya soal apa yang terjadi. Tapi sang jenderal bergeming. Sedangkan di lantai bawah, bunyi tembakan terus terdengar. Televisi, koleksi kristal Ibu Panjaitan, dan barang lainnya hancur. Bahkan meja ikut terjungkal. »Tiarap…tiarap,” kata Catherine menirukan ayahnya.

Sebelum menyerahkan diri ke tentara, mendiang Panjaitan sempat meminta Catherine menelepon Samosir, asisten Jenderal S. Parman. Usai itu, Catherine menghubungi Bambang, pacar sahabatnya. Tapi belum selesai pembicaraan, kabel telepon diputus.

Berseragam lengkap, kemudian D.I. Panjaitan turun ke ruang tamu. Seorang orang berseragam hijau dan topi baja berseru "Siap. Beri hormat". Tapi Panjaitan hanya mengambil topi, mengapitnya di ketiak kiri. Tak diacuhkan begitu, si tentara memukul Panjaitan dengan gagang senapan, hingga ia tersungkur. Setelah itu kejadian bergulir cepat. Dor! Dor! »Darah menyembur dari kepala Papi,” kata Catherine.ti


rssfeed
Email Twitter Facebook google YahooWebSzenario
 

Artkel Terbaru

Kompas Belu Akan Gelar Pemilihan Putra-Putri Perdamaian

Kompas Belu Akan Gelar Pemilihan Putra-Putri Perdamaian

Laporan HandokoAtambua, NTTOnline - Komunitas... [More...]

Supir angkutan Pick Up Demo Kebijakan Pemkot Kupang

Supir angkutan Pick Up Demo Kebijakan Pemkot Kupang

Laporan Yongki MauletiKupang, NTTOnline -... [More...]

Kekurangan Daya, Satu Unit Mesin PLTU Dioperasikan

Kekurangan Daya, Satu Unit Mesin PLTU Dioperasikan

Kupang, NTTOnline – Salah satu dari dua unit... [More...]

BPBD Kota Kupang Bantu Korban Bencana

BPBD Kota Kupang Bantu Korban Bencana

Laporan Yongki MauletiKupang, NTTOnline - Badan... [More...]

Pemkot Tertipkan 12 Bangunan di Depan Hotel Citra

Pemkot Tertipkan 12 Bangunan di Depan Hotel Citra

Laporan Yongki MauletiKupang, NTTOnline -... [More...]

Kelengkapan DPRD Kota Kupang Terbentuk

Kelengkapan DPRD Kota Kupang Terbentuk

Laporan Yongki MauletiKupang, NTTOnline - Usai... [More...]

Legislator NTT Dihimbau Hindari Bisnis Cukong Jakarta-Daerah

Legislator NTT Dihimbau Hindari Bisnis Cukong Jakarta-Daerah

Kupang, NTTOnline - Tiga belas anggota DPR RI... [More...]

September, NTT Deflasi 0,35 Persen

September, NTT Deflasi 0,35 Persen

Kupang, NTTOnline - Provinsi Nusa Tenggara... [More...]

DPRD NTT Minta PLN Wilayah NTT Ganti Rugi Kepada Pelanggan

DPRD NTT Minta PLN Wilayah NTT Ganti Rugi Kepada Pelanggan

Kupang, NTTOnline - Pemadaman listrik yang... [More...]

Sekda Belu, Kendaraan Dinas Untuk Keperluan Dinas Bukan Pribadi

Sekda Belu, Kendaraan Dinas Untuk Keperluan Dinas Bukan Pribadi

Laporan HandokoAtambua, NTTOnline - Kendaraan... [More...]